Menemaniku selalu..

Oktober 05, 2016

Aku selalu melihatmu, hampir setiap jam kau datang dan menemaniku.
Walaupun pada akhirnya kau akan meninggalkanku.

Aku melihatmu selalu meminta kepada-Nya.
Aku melihatmu selalu bercerita segala hal pada-Nya.
Rasanya aku iri, tetapi inilah gunanya aku.

Yang selalu tahu apa yang kau rasakan setiap hari, tetapi aku tak bisa berbuat apapun. Karena memang Dia yang selalu bisa memberikan apa yang kau butuhkan.

Saat kau senang, kau selalu bercerita.
Bahkan ada saatnya aku merasakan air matamu menetes kepadaku, karena kau bercerita sedih kepada-Nya.
Tetapi ketika aku melihatmu menangis aku ingin sekali memelukmu, apalah dayaku? Dan aku hanya terdiam.
Aku hanya bisa selalu menyaksikanmu yang selalu setia menemani dan menciumku.

Terasa hangat sekali ketika kau datang menemani. Hatiku terasa tenang jika kau selalu seperti ini.
Selalu mengingat-Nya...
Tanpa pernah lelah bercerita.
Meluangkan waktu, menghentikan pekerjaanmu ketika temanku memanggil.

Kau tak pernah telat sedikit pun datang kepadaku.
Kau selalu tepat waktu..

Tetaplah seperti itu wahai Wanita akhir Zaman.
Walaupun aku hanya bisa sebagai saksi bisumu.

Aku perantara ketika kamu memanjatkan do'a kepada-Nya.
Aku adalah Sajadahmu di 1/3 Malam yang selalu melihatmu menangis sendu.
#OneDayOnePost

You Might Also Like

47 komentar

  1. Aiih iput ini tentang sajadah ya? Bagus put latih terus biar ngga mudah diterka sm pembaca hehe...semangaat!

    BalasHapus
  2. Nah, udah mulai berani nekat nih. Good lanjutkan

    BalasHapus
  3. Nah, udah mulai berani nekat nih. Good lanjutkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk makasii uncle bimbingannya :)

      Hapus
  4. Semangat de, terus berlatih biar bisa berpuisi :*

    BalasHapus
  5. tulisannya bagus kak, mengandung unsur ajakan untuk berqiyamul lail.

    BalasHapus
  6. Balasan
    1. Eleh, makasii yang lebih mantap wkwk

      Hapus
  7. Balasan
    1. Biasa aja ka, hasil nekad ini mah klasik semua bisa wkwk

      Hapus
  8. bagus...
    ntar bikin juga ah

    BalasHapus
  9. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  10. Balasan
    1. Haha ini mah kebetulan aja kawid, makasii kaa💜

      Hapus
  11. Sudut pandang "ku" yang tidak biasa. Mengingatkan kisah kak Vinny tentang bayi dan plasentanya. Selamat berenang. Semangat! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa kan terinspirasi dri beliau hehe, berenang ka?

      Hapus
    2. pandai mengambil inspirasi.
      iya, "berenang" alias belajar melewati semua rintangan menjadi lebih baik :)

      Hapus
    3. Oalah haha kirain berenang basah basahan wkwk

      Hapus
  12. Naah ini udah kereen puut.. Di bungkus lebih rapih lagii puut ckckck
    Jangan lupakan EBI ya puut..

    Semangat terus
    Berlatih terus...

    Aku belum nulis niih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip insyaAllah, yang mana ka yg salah EBI ?

      Hapus
  13. Keren.
    Minim diksi tapi menyentuh hati,
    Lanjutkan!
    Semangat hingga 4 bulan kedepan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminn dibilang keren sama yg lebih keren hehe

      Hapus
  14. Balasan
    1. Aminn yaAllah dibilang sholeha hehe

      Hapus
  15. Baguuus Ipuut... terhanyut bacanya.. Keren euy!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha ka tita berlebihan, biasa aja ka. Kk juga bagus klo bikin apa-apa. Makasii yaa :)

      Hapus
  16. Wah iput boleh juga nih tulisanya. Oiy ntr kl aku udh nyetor mampir ya. N kl bs follow jg...hehe

    BalasHapus
  17. Keren nih tulisannya. Ungkapan hati Iput hehe.
    Siip. :)

    BalasHapus
  18. tulisan penuh dengan nilai religi, keren dek Iput ^_^

    Tran Ran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha makasii yang lebih keren ka tran :)

      Hapus
  19. Iput makin keren aja tulisannya

    BalasHapus
  20. Bagus nih put. Endingnya gk ketebak. :D Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha masasi ka? Biasa aja tau,makasii ka rouf hihi

      Hapus
  21. Assalamualaikum

    Hai Iput, saya Nadita. Ngasih link pertama malah puisi :" saya padahal gak terlalu paham sama puisi tapi izinkan saya untuk memberikan review untuk puisimu ini:

    1. untuk tema puisi ini sebenarnya bebas dari penulis sih. Saya menangkap tema agama dari sudut pandang sajadah ya? Lumayan unik sih ngambil sudut pandang sajadah yang membicarakan si penggunanya dalam kegiatan shalat.

    2. untuk puisimu ini saya coba memperhatikan keselarasan baitnya. Di awal saya perhatikan iramanya a-a, lalu selanjutnya a-a-a, lalu selanjutnya masih teratur sampai akhirnya jadi a-b-c-d yang iramanya malah jadi berantakan dan gak saling berirama lagi. Agak disayangkan sih karena unsur utama puisi adalah iramanya,kecuali kalau Iput memang niat bikin puisi bebas tanpa irama saya gak berhak menegur. Tapi kalau Iput memang berusaha menulis puisi berirama, mungkin persyaratan penulisan puisi dengan irama yang selaras harus diikuti. Bagaimana caranya suapaya puisinya berirama? Banyak baca buku terutama kamus bahasa indonesia. Dengan rajin baca buku kamu bisa mencari padanan kata-kata dengan lebih mudah.

    Selain itu mungkin penulisan paragraf bisa diperhatikan lebih baik lagi. Penulisan paragraf puisi itu kan enggak sembarangan, penulisnya memang sengaja meramu baitnya agar kalau dibaca terlihat rapi dan irama puisinya terdengar jelas.Untuk puisi Iput sebenarnya tampilannya cantik di blog ini. Hnaya saja ada beberapa yang saya lihat satu baris ada yang panjang sekali, sesudah titik masih dilanjut kalimat lalu tiba-tiba kalimat itu dipenggal untuk ke baris baru, meninggalkan kata terakhirnya tidak sesuai rima puisinya.

    3. untuk diksi dan gaya bahasa saya melihat pemilihan kata Iput cukup umum sehingga pembaca tidak terlalu bingung dengan kalimat pilihan puisinya. Puisi itu bisa dilihat dari bagaimana penulisnya memilih diksi. Semakin bagus diksi yang digunakan maka puisinya akan semakin bagus.


    mungkin cukup itu aja yang saya review. mohon maaf kalau menyinggung soalnya saya juga bukan ahli puisi :"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahh arigatou gozaimasu kanad udah mau mampir dan review sebanyak itu hehe,makasii loh ilmunya hihiy. Tapi jujur deh iput gabisa juga ka puisi, buta malah iya. Itu diatas ga niat bkin puisi hehe cmn semacem curahan hati aja wkwk 😂

      Hapus

Popular Posts

Instagram