Kematian

Maret 30, 2017





Terkadang hanya terbayang kelak menjadi calon pengatin.
Terkadang hanya terbayang kelak bersanding dengan pendamping.
Terkadang hanya terbayang kelak bahagia dalam mahligai rumah tangga.
Terkadang hanya terbayang kelak melahirkan anak impian.



Tanpa terpikir, yang seharusnya dipikirkan.

Bagaimana jika berpikir menjadi calon mayat?
Bagaimana jika berpikir siapa yang menemani di alam kubur?
Bagaimana jika berpikir pantaskah di syurga-Nya?
Bagaimana jika berpikir sudah cukupkah amalan ini?

Jodoh adalah rahasia-Nya, pun juga dengan kematian. "Terkadang" berhasil membuat lupa akan kematin selalu mengintai.
Kematian tak harus sakit,
Kematian tak harus tua renta,
Kematian bisa saja berkunjung, tanpa melihat hal itu.
Kematian juga tak pernah menunggu taubatmu.

Yah, karena aku tak pernah tahu.
Jodoh atau kematian yang akam terlebih dahulu menjemputku.

Jakarta, 30 maret 2017

-Mei Purple-

#SelfReminder

You Might Also Like

8 komentar

  1. Balasan
    1. Hihi iyak kawid ..

      Makasii yang lebih kerenπŸ˜˜πŸ’œ

      Hapus
  2. bagus nih pesan moral puisinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, makasii uncle😊😊

      Hapus
  3. Self reminder. Terimakasih, Iput sayang^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyak self reminder juga buat iput hihi, masama bunmutπŸ˜πŸ˜˜πŸ’œ

      Hapus
  4. Beenr banget... Bisa nampar bener nih puisi bagi yg keblinger sama mellow2.. Krn khidupan bkn cuma takdir jdoh dn rejeki, tpi juga taqdir mati..
    Moga bisa jdi renungan tuk kita smua. Bahwa mati adalah pasti, mau jodoh dah ada atau blm... Ckckckckck

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tul betul hehe makasii kaa udah mampir 😊

      Hapus

Popular Posts

Instagram