Rindu

April 01, 2017

Google.com


Ketika hujan yang mengalir tanpa keluh.
Ketika terik matahari menyengat tanpa mengeluh.
Ketika angin mulai menerpa tanpa acuh.
Ketika bulan bertemaram menyinari tanpa gelisah.

Saat itulah rindu hadir tanpa permisi.
Saat itulah bayangan semu pun menjamu.
Dan saat itulah lafadz istigfar bertasbih di bibir ini.

Aku tahu ini nafsu belaka.
Aku tahu ini bisik setan yang menipu daya.
Tetapi apalah, aku hanya wanita biasa.

Dikala rindu yang hadir menyelimuti jiwa.
Dikala rindu mulai menggoda.
Rindu ini terlalu curang.
Rindu ini selalu datang.
Namun, tak tahu cara kembali pergi.

Rindu itu hadir bukan mauku.
Tetapi, rindu ini hadir dengan sendirinya.
Mungkin masa kekelaman yang mulai mencoba menarikku kembali.
Kembali untuk tenggelam menikmati kekelaman itu.

Mencoba kembali mengingat seseorang.
Seseorang dalam bentuk cinta yang salah.
Entah ..
Mengapa rindu selalu hadir, namun aku tak tahu bagaimana cara mengantarkannya kembali pulang.

You Might Also Like

13 komentar

  1. Keren kak bkin terharu..tpi knpa tampilan blognya itu ga responsif

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iyak ntr iput atur ka, aamiin makasii udah mampir ka😊

      Hapus
  2. Terus,Put. Awalnya tulisan saya juga sering mengulang frase yang sama untuk penguatan.Yang penting lebih sering nulis dan banyak baca buku dengan tema beragam. Tetap semangat belajar dan jangan gampang nyerah ya

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. Aamiin makasii kaaπŸ˜˜πŸ’œ

      Hapus
  4. rindu oh rindu ....
    kerennn dek,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin makasii kaa πŸ˜˜πŸ’œ

      Hapus
  5. Semangat ... Semangat πŸ‘πŸ˜Š

    BalasHapus
  6. Denger judulny inget novel rindu tere liye... Hehe..
    Nice puisi put.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahaha om Tere mah jauh dr iput wkwk, iput mah apa atuh._.

      Hapus

Popular Posts

Instagram